Sabtu, 07 Mei 2011

Petualangan Pertamaku di Saritem


5 Mei 2011
Malam itu aku teringat cerita sahabatku (sebut saja dia ani). Ketika aku bermain ke kostannya yang berada di daerah gerlong. Singkat kata ketika kita asyik saling curhat mengenai pacar masing-masing tiba-tiba dia menceritakan pengalamannya melewati saritem. Sebuah tempat yang sangat terkenal di daerah bandung. Tempat tersebut menyediakan wanita yang siap melayani nafsu syahwat para pria. Ani sahabatku tentunya tidak “jajan” disana, dia hanya numpang lewat bersama pacarnya dan hanya sekedar ingin tau saja.
Setiba saya tiba dikostan, saya teringat kembali perkataan sahabatku dan rasa penasaran ini memenuhi fikiranku. Rasa penasaran ingin mengetahui saritem itu seperti apa. Penasaran ingin melakukan ML (karna waktu itu saya masih perjaka, hehehe... J ) Aku mulai mencari informasi tentang saritem dengan searching di mbah google. Dan akhirnya aku nyangkut di facebook saritem.

6 Mei 2011
Sekitar jam 1 dini hari. Aku masih mencari kontak yang bisa dihubungi. Tujuannya seh untuk minta anter ke saritem (biar ga nyasar dan ga salah pilih cewek). Akhirnya aku mengirim pesanlewat facebook ke orang yang bernama Maman (sebut saja Maman ya....he). katanya seh dia berpengalaman nganter ke saritem. Berulang kali aku cek pesan di facebook saya, menunggu balasan. Tapi ga ada balasan. Ya sudahlah, akhirnya aku tidur.
Pagi aku bangun dan langsung ngecek pesan facebook dan berharap ada balasan. Tapi tetep masih ga ada balasan. Aku sempat terfikir, ni orang pasti nipu.
Baru sore Maman bales pesannya. Singkat kata dia bersedia nganter aku ke saritem dan kita janjian di daerah Padjajaran. Aku punya rasa yang ga karuan karna ini adalah kali pertama aku akan melakukan ML. Kali pertama aku “jajan”. Deg degan, gemetaran, keringat dingin, padahal waktu itu aku masih dikostan. Hahahah :-D
Jam 5 sore aku berangkat menemui Maman dan kita berangkat bersama –sama ke saritem. Lokasi saritem berada di...(wah bingung soalnya disana banyak gang-gang... kayanya kalo disuruh kesana sendiri, aku bakalan nyasar...he). kalo mau tepatnya mendingan searching di mbah google. Itu lebih lengkap. Sebelum bertemu dengan kang Maman, aku sempat kefikiran : gimana kalo kang Maman cuman orang iseng yang ngerjain aku. Atau kang Maman adalah Polisi Intel yang merazia pria hidung belang. Tapi untungnya, kang Maman bukan yang aku takutkan.
Nyampe disana tak sesuai yang dibayangkan. Disana, tepatnya di gang-gang sempit terdapat rumah-rumah yang punya etalase yang didalamnya banyak cewek-cewek cantik yang siap melayani. Aku dan Maman ditemani seorang temannya Maman (mungkin calo, jadi sebut saja calo) muter-muter dengan berjalan kaki sampai puyeng saking banyaknya cewek siap pakai. Sang calo dengan sigap memberikan rekomendasi dan harga setiap cewek. Mungkin karna aku pertama kali kesana jadi canggung untuk memilih, bingungnya setengah mati mau pilih yang mana. Padahal kata sang calo dan Maman langsung aza tunjuk mana yang suka, “tunjuk aza kaya milih barang” itu kata mereka. Setelah sekian lama mencari aku memutuskan menunjuk cewek yang memakai baju jumpsuit warna merah. Katanya seh harganya 150k. Aku langsung deal aza, karna dia cantik seh. Hehe...
Setelah itu aku digiring ma kang Maman ke penyewaan kamar. Eh, ternyata Kang Maman juga mau ikut tempur, jadi dia pilih-pilih dulu cewek yang mau dipake. Disana ada beberapa kamar dengan harga yang berbeda-beda. Mulai dari yang 20k-50k tergantung fasilitas yang diberikan. Aku dan kang Maman pesan 2 kamar dengan harga 35k dengan fasilitas kamar bilas, kasur, dan AC.
Cewek bergaun merah itu masuk dan menyalakan rokoknya. Aku masih di luar karna ga tau apa yang harus aku lakukan. Tiba-tiba sang calo mendorong aku untuk masuk ke dalam kamar kemudian berbisik “Akang tau, kamu baru pertama kali, jadi santai we...” sambil mendorong aku ke kamar. Sebelum aku tutup kamar, aku lihat kang Maman tersenyum padaku dan mengacungkan jempolnya tanda bagus.
 Di dalam kamar aku Cuma celingak celinguk bingung mau ngapain, kemudian meminta rokok kepada cewek itu. Aku ketawa ga jelas sampai cewek itu bilang kalo aku kaya anak kecil dan aneh. Akhirnya aku melakukan pembicaraan mulai dari perkenalan, terus bercerita kalo aku baru pertama kali masuk yang kaya ginian, aku terus terang aza kalo aku bingung sekarang mau ngapain, maksudnya harus mulai dari mana. 15 menit aku dihabiskan dengan ngobrol ngobrol yang ga jelas. Harapan aku seh, dia (namanya Wulan) yang mengajariku dan dia yang memulainya. Tapi entah kenapa dia enggan untuk melakukannya. Sampai akhirnya kita suit untuk membuka baju. Siapa yang kalah suit, dia yang buka baju duluan. Sayang, aku yang kalah dan harus buka baju duluan. Sebetulnya aku malu karna si “adik” aku kecil. Hehe...
Lama berselang aku meniduri teh wulan. Dengan memberanikan diri aku menciumi leher teh wulan dengan pelan. Semakin lama aku menjilatnya, teh wulan semakin mendesah. (wah, aku pun semakin terangsang). Aku cium bibir seksinya, saling menjulurkan lidah. Beberapa saat kemudian aku tak mau ketinggalan untuk menghisap teteknya. Aku hisap tetek kanannya dan sedikit memainkannya dengan menjilati putingnya dan mengigit dengan gigitan kecil. Tangan kananku tak mai diam. Tangan kananku meremas tetek kirinya. Teh wulan semakin mendesah. Aaaaahhhh...ahhhh...
Teh wulan mulai menyuruhku untuk memasangkan pengaman apa “adik”ku. Karna aku bingung kemana “adik”ku masuk (karna aku baru pertama kali) teh wulan menuntun “adik”ku ke dalam meqy’nya. Pas masuk terasa hangat. Yah begitulah. Aku mulailah beraksi hehehhe... tadinya aku ingin mempraktekan gaya yang ada di film porno. Tapi apa daya, waktu itu aku tidak sempat unttuk berfikir. Aku hanya ingin menikmati dan akhirnya “nembak” juga si “adik”. Rencana “nembak”-nya pengen diluar, tapi keadaan dilapangan tidak menyebutannya demikian. Hihihi...
Ternyata tempur itu cape juga ya... sakit pinggang jadinya. Aku ceritakan semua yang aku rasakan ke teh wulan. Teh wulan hanya tersenyum...ternsenyum...dan tersenyum.  Kita terus aza ngobrol kesana kemari. Cerita tentang aku, tentang teh wulan (sebenarnya aku tau dia pasti bohong, tapi aku terus mendengarkannya karna walaupun dia cewek “gitu” dia juga harus dihargai...)
Ronde 2 pun dimulai. Dengan ketawa-ketawa ga jelas aku minta ronde 2. Aku minta teh wulan memegang “adik” biar bangun lagi. Aku lakukan hal yang sama lagi. Tapi kali ini “nembak”-nya agak lama dan keringat pun keluar, cape sangaaaddd...
Yaaaahhhh...bagitulah ceritanya...
Aku bayar teh wulan tanpa tips (teh wulan ngerti ko, aku kan mahasiswa...hehehe). di luar aku udah ditunggu ma kang Maman yang udah duluan menyelesaikan tempurnya. Aku bayar kamarnya, tapi buset gila...ko mahal ya...totalnya 72k.
Sebelum pulang aku di traktir kang Maman beli pecel lele. Disana aku tanya-tanya mengenai saritem itu. Semua yang ada difikiran aku ungkapkan ke kang Maman.
Sebenernya aku takut kalo cewek-cewek disana termasuk teh wulan punya penyakit kelamin (amit-amit) tapi kang Maman menjelaskan kalo saritem itu aman karna setiap seminggu sekali mereka diperiksa oleh dokter. Justru yang suka “jajan” di jalanan itu yang ga aman. Mendengar penjelasan dari kang Maman, aku bisa sedikit bernafas lega.

Informasi yang aku dapat :
&1. Saritem buka tiap hari mulai dari jam 11.00-05.00.
&2. Harga teteh disana 150k – 300k. (denger denger ada yang sampai 400k lebih).
&3. Harga sewa kamar 20k-50k tergantung fasilitas yang diinginkan.
&4. Disediakan 2 buah “pengaman”.
&5. Kang Maman : “setiap minggu teteh-teteh disana di periksa kesehatannya oleh dokter, jadi aman”. Bener ga ya? Entahlah....

Kalo mau nyoba. Jangan pikir panjang. Langsung aza ke TKP. Jangan menunggu malam. Kalo udah ga kuat mending langsung berangkat ke TKP dan jangan lupa makan dulu biar bisa menikmatinya. Minimal bawa 300k-500k. Ok!!!

26 komentar:

  1. Wahhh...
    thx infonya... wajib dicoba tuh....

    BalasHapus
  2. masih bingungs sama gang nya gan. yang mana ya?

    BalasHapus
  3. saritemmmm mantapppppppp.......
    di jamin amannn....... aku pelanggan setia nya brooo jd dh tau seluk beluk nya .......

    BalasHapus
    Balasan
    1. gan, nama ente sapa gan? ane mau donk klo ente ke Saritem

      Hapus
  4. Kang bisa minta no kanh mamannya ga? Lewat email ato apa aja dehh pengen nyoba hehe

    BalasHapus
  5. Kang bisa minta no kanh mamannya ga? Lewat email ato apa aja dehh pengen nyoba hehe

    BalasHapus
  6. Kebetulan lagi di bandung nih, mau "jajan" juga dong.. Bareng broooh.. Ngga tau lokasi tepatnya..

    BalasHapus
  7. Minta nomer kontakny kang Maman donk? Hehehe
    Sms d nomer ini.

    BalasHapus
  8. SMS d nomer ini. Butuh bnget soalny. Ga Nahan. 081313531940

    BalasHapus
  9. tukang ngesex24 Juni 2013 17.56

    pd thn 2001 gw pernah ke saritem kok murah bngt cuma rp50rb dan kamar gratis. mungkin krn gw diantar mantan preman saritem yg sdh beralih profesi jd karyawan sepabrik dg gw.

    BalasHapus
  10. nomerna donk gan agan agan hehehe
    kabita nih hehe

    BalasHapus
  11. kl gak pernah ke saritem kyknya bukan orang bandung deh hehe....

    BalasHapus
  12. Maman.?? Gw lukman 08562286553.. Siap mengantar agan2 k tujuan

    BalasHapus
  13. Waduk dorhaka sia kabeh ahli naraka......NARAKA


    BalasHapus
  14. saya dari luar kota dan bakal liburan ke bandung bulan agustus, tolong kirim no hp yg bisa di hub gan, pngn nyobain

    BalasHapus
  15. nih para tante atau cewek yg mau ml ane siap ko puasin kalian

    BalasHapus
  16. iyyy udah lama banget.. NIa waktu itu kangen sama mas yg pnajang-panjang 081311662247

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow mau dong masukin nia.. tp nia nya yg mulai inisiatif
      (wiwi)

      Hapus
  17. Mana nih yg siap ngantar?

    BalasHapus
  18. ane juga mau dong beroh, pingin nyoba ke saitem. yg siap mau nganter ini no gw 085795959992

    BalasHapus